Biografi Piri Reis (Tokoh Geografi Ottoman)

Biografi Piri ReisBiografi Piri Reis (Tokoh Geografi Ottoman) – Piri Reis (nama lengkap Hadji Muhiddin Piri Ibn Hadji Mehmed, Reis / Rais adalah Turki untuk kapten) adalah seorang ahli geografi Ottoman kaptan-i Derya, dan pembuat peta lahir antara 1465 dan 1470 dan meninggal pada 1554 atau 1555. Ia terutama dikenal hari ini untuk peta dan grafik dikumpulkan dalam-Kitab, aku Bahrie (Kitab Navigasi), sebuah buku yang berisi informasi rinci tentang navigasi serta sangat akurat untuk grafik waktu menggambarkan kota-kota pelabuhan penting dan Laut Mediterania . Ia memperoleh ketenaran sebagai kartografer ketika sebuah bagian kecil dari peta dunia pertama (disiapkan pada tahun 1513) ditemukan pada tahun 1929 di Istana Topkapi di Istanbul. peta dunia-Nya adalah atlas tertua Turki dikenal menunjukkan Dunia Baru, dan salah satu peta tertua Amerika masih ada di dunia. (Peta tertua Amerika yang masih ada adalah peta ditarik oleh Juan de la Cosa pada tahun 1500, yang disimpan di Museum Angkatan Laut (Museo Naval) dari Madrid, Spanyol.) Peta Piri Reis ‘berpusat di Sahara di Tropic of Cancer lintang.
Pada tahun 1528 Piri Reis menggambar peta dunia kedua, dimana sebuah fragmen kecil yang menunjukkan Greenland dan Amerika Utara dari Labrador dan Newfoundland di utara ke Florida, Kuba dan bagian dari Amerika Tengah di selatan. Menurut teks pencetakan, ia telah menarik peta itu menggunakan sekitar dua puluh grafik asing dan mappa Mundi (Arab, Spanyol, Portugis, Cina, India dan Yunani) termasuk salah satu Christopher Columbus.
Sedikit yang diketahui tentang identitas Piri Reis. Bahkan nama diterjemahkan secara kasar berarti “kapten laut” asal-Nya masih bisa diperdebatkan, dengan sumber merujuk kepadanya sebagai Kristen, mungkin Yunani., Yunani, Yahudi, atau etnis Turki. Hadji Muhiddin Piri Ahmed lahir baik di Gallipoli bagian Eropa dari Kekaisaran Ottoman atau di Karaman, Anatolia pusat, tetapi tanggal tepat kelahirannya tidak diketahui. Ia adalah putra Hadji Mehmed Piri, saudara Laksamana Kemal Reis dan mulai terlibat dalam pembajakan ketika ia masih muda, di 1481, mengikuti pamannya Kemal Reis, seorang bajak laut dan pelaut yang terkenal waktu yang kemudian menjadi terkenal Laksamana armada Ottoman. Selama periode Ottoman sedang berperang, bersama-sama dengan pamannya, ia mengambil bagian dalam banyak perkelahian laut melawan Spanyol, Genoa dan Venesia, termasuk Pertempuran Pertama Lepanto (Pertempuran Zonchio) pada 1499 dan Kedua Pertempuran Lepanto ( Pertempuran Modon) pada 1500. Ketika pamannya Kemal Reis tenggelam pada tahun 1511 ketika kapalnya rusak oleh badai, Piri kembali ke Gallipoli di mana ia mulai bekerja mempelajari tentang navigasi.
Pada 1516 dia lagi di laut sebagai kapten kapal di armada Ottoman. Ia mengambil bagian dalam kampanye 1516-17 melawan Mesir. Pada tahun 1522 ia berpartisipasi dalam pengepungan Rhodes terhadap Knights of St John yang berakhir dengan menyerahkan pulau itu kepada Utsmani pada 25 Desember 1522 dan keberangkatan permanen Ksatria dari Rhodes pada 1 Januari 1523. Pada 1524 ia menjadi kapten kapal yang mengambil Wazir tragis Pargal? Ibrahim Pasha ke Mesir.
Pada tahun 1547, Piri telah naik ke peringkat Reis (laksamana) sebagai komandan armada Ottoman di Samudra Hindia dan laksamana armada di Mesir, berkantor pusat di Suez. Pada 26 Februari 1548 ia merebut kembali Aden dari Portugis, diikuti pada 1552 oleh penangkapan Muscat, yang Portugal telah diduduki sejak 1507, dan pulau penting dari Kish. Turning lebih ke timur, Piri Reis ditangkap pulau Hormuz di Selat Hormuz, di pintu masuk Teluk Persia. Ketika Portugis mengalihkan perhatian mereka ke Teluk Persia, Piri Reis menduduki semenanjung Qatar dan pulau Bahrain untuk mencabut Portugis dari basa yang cocok di pantai Arab.
Dia kemudian kembali ke Mesir, seorang pria tua mendekati usia 90. Ketika ia menolak untuk mendukung gubernur Ottoman Basra, Kubad Pasha, di lain kampanye melawan Portugis di Teluk Persia utara, Piri Reis adalah publik dipenggal kepalanya di 1554 atau 1555. Beberapa kapal perang dan kapal selam Angkatan Laut Turki telah dinamai Piri Reis.
Piri Reis adalah penulis Bahrie Kitab-i salah satu buku paling terkenal modern pra navigasi termasuk peta dunia. Meskipun ia tidak seorang penjelajah dan tidak pernah berlayar ke Atlantik, dengan memanfaatkan, menurut pencetakan, dari sekitar dua puluh peta Arab, Spanyol, Portugis, Cina, India dan Yunani lebih tua, ia berhasil memberi gambaran yang komprehensif dunia yang dikenal di jamannya termasuk pantai baru-baru ini dieksplorasi dari kedua Atlantik Afrika dan benua Amerika (tercetak “tanah dan pulau-pulau ini diambil dari peta Columbus”). Dalam teks ia juga memberikan sebagai sumber “peta ditarik dalam waktu Alexander Agung”, tetapi kemungkinan besar ia telah salah bingung Ptolemeus geografi Yunani kuno abad AD 2 dengan Jenderal bernama sama Alexander (dari enam abad sebelum ) karena peta nya adalah sama dengan peta de reproduksi Johannes Stobnicza terkenal Ptolemeus, dicetak pada 1512 buku kuno itu. telah diterjemahkan dalam bahasa Turki setelah pesanan pribadi Mehmed II beberapa dekade sebelumnya. Asal Columbus dari bagian Atlantik peta dikonfirmasi oleh kesalahan yang terkandung (seperti keyakinan Columbus ‘bahwa Kuba adalah semenanjung benua) karena pada saat naskah yang dihasilkan, orang Spanyol sudah selama dua tahun di Meksiko. Selain peta, buku ini juga berisi informasi terperinci mengenai pelabuhan-pelabuhan utama, teluk, teluk, tanjung, semenanjung, pulau, selat dan tempat penampungan yang ideal dari Laut Mediterania, serta teknik-teknik navigasi dan informasi navigasi-terkait astronomi, bersama-sama dengan informasi tentang orang lokal setiap negara dan kota dan aspek ingin tahu budaya mereka. Ada tiga puluh legenda di sekitar peta dunia, 29 di Turki dan satu dalam bahasa Arab, yang terakhir adalah memberikan tanggal sebagai bulan Muharrem dari 919 AH (sesuai dengan musim semi 1513 AD) tetapi kebanyakan penelitian mengidentifikasi tanggal sebagai lebih mungkin yang 1521. Hal ini direvisi pada 1524-5 dengan informasi tambahan dan grafik yang lebih baik dibuat dalam rangka untuk disajikan sebagai hadiah untuk Suleiman I. Edisi revisi memiliki total 434 halaman berisi 290 peta.
Kitab-i Bahrie memiliki dua bagian utama, dengan bagian pertama yang didedikasikan untuk informasi tentang jenis badai, teknik menggunakan kompas, grafik portolan dengan informasi rinci tentang pelabuhan dan pantai, metode pencarian arah menggunakan bintang-bintang, karakteristik utama lautan dan tanah di sekitar mereka. Penekanan khusus diberikan kepada penemuan di Dunia Baru oleh Christopher Columbus dan orang-orang dari Vasco da Gama dan pelaut Portugis lain dalam perjalanan mereka ke India dan sisanya dari Asia.
Bagian kedua adalah seluruhnya terdiri dari grafik portolan dan panduan pesiar. Setiap topik berisi peta suatu pulau atau pantai. Dalam buku pertama (1521), bagian ini memiliki total 132 portolan grafik, sedangkan buku kedua (1525) memiliki total 210 portolan grafik. Bagian kedua dimulai dengan deskripsi Selat Dardanella dan berlanjut dengan pulau dan garis pantai Laut Aegea, Laut Ionia, Laut Adriatik, Laut Tyrrhenian, Ligurian Laut, Riviera Perancis, Kepulauan Balearic, pantai Spanyol, Selat Gibraltar, Kepulauan Canary, pantai Afrika Utara, Mesir dan Sungai Nil, Levant dan garis pantai Anatolia. Bagian ini juga berisi deskripsi dan gambar dari monumen terkenal dan bangunan di setiap kota, serta informasi biografis tentang Piri Reis yang juga menjelaskan alasan mengapa dia lebih menyukai untuk mengumpulkan grafik dalam buku, bukan gambar peta tunggal, yang tidak akan dapat mengandung informasi begitu banyak dan detail.
Satu abad setelah kematian Piri dan pada paruh kedua abad ke-17 versi ketiga bukunya diproduksi yang meninggalkan teks versi kedua terpengaruh sedangkan bagian kartografis memperkaya naskah tersebut. Ini termasuk peta tambahan besar-besaran baru kebanyakan salinan Italia (dari Battista Agnese dan Jacopo Gastaldi) dan Belanda (Abraham Ortelius) karya abad sebelumnya. Peta ini jauh lebih akurat dan menggambarkan Laut Hitam yang tidak terdiri dalam asli.
Salinan Kitab-i Bahrie ditemukan di berbagai perpustakaan dan museum di seluruh dunia. Salinan dari edisi pertama (1521) ditemukan di Istana Topkapi, Perpustakaan Nuruosmaniye dan Perpustakaan Raya Sulaimaniah di Istanbul, Perpustakaan Universitas Bologna, Perpustakaan Nasional Wina, Perpustakaan Negara Dresden, Perpustakaan Nasional Prancis di Paris, British Museum di London, Perpustakaan Bodleian di Oxford dan Walters Art Museum di Baltimore. Salinan dari edisi kedua (1525) ditemukan di Istana Topkapi, yang Köprülüzade Fazil Ahmed Pasa Perpustakaan, Perpustakaan Raya Sulaimaniah dan Perpustakaan Nasional Perancis.

Sumber: http://www.g-excess.com/

0 komentar:

Poskan Komentar