Afrika Antara 2 Perang Dunia

  • Daerah- Daerah bekas jajahan Jerman
Sebagai akibat dari kekalahan Jerman dalam perang Dunia I semua jajahan Jerman dikuasai oleh musuh-musuhnya termasuk didaerah Afrika. Pada saat itu sempat ada gagasan untuk membentuk sebuah Internasionalisasi jajahan dengan pemerintahan sedunia. Tetapi hal tersebut tidak dapat dijalankan karena dalam pelaksanaanya daerah-daerah tersebut tetap dikuasai oleh pemenang-pemenang perang dengan system daerah mandat. Dalam hal ini organisasi internasional yang ada pada saat itu LBB mengamanatkan pada penguasa daerah mandat untuk memperbaiki kesejahteraan serta kemajuan penduduk pribumi yang masih terbelakang. Tetapi pada saat itu yang terjadi adalah amanat tersebut tidak dapat dijalankan oleh penguasa mandat , bahkan penguasa mandat cenderung untuk tetap mengexploitasi daerah mandat  sehingga yang terjadi adalah daerah mandat menjadi semakin menderita.

  • Pergerakan Kemerdekaan di Afrika Utara sampai dengan Perang Dunia II
Dengan dikuasainya terusan Suez oleh Inggris maka membuat Inggris semakin leluasa mengexploitasi Mesir. Pada saat itu Inggris juga memperbesar penanaman modal di Mesir. Dengan keadaan mesir yang semakin terjajah maka memunculkan gerakan Nasionalisme di Mesir dibawah pimpinan Arabi Phasa. gerakan tersebut menuntut kepada Khidive agar mengadakan pembaharuan pemerintahan dari system feodalistis diganti dengan system demokratis yang nantinya akan melahirkan parlemen di Mesir. Setelah itu kemudian Arabi phasa diangkat jadi Menteri Peperangan dan angkatan perang Mesir diperkuat. Tentu saja hal itu menimbulkan kekhawatiran bagi Inggris dan Prancis yang membentuk komisi bersama untuk mengatasi masalah keuangan di Mesir. Khidive didesak oleh Inggris untuk memecat Arabi Phasa, dan saat itu tejadi kekacauan, akhirnya Arabi Phasa dipecat. Pada saat itu tentara Inggris masih ditempatkan di Mesir Untuk menjaga Terusan Suez.
Ketika Perang Dunia I pecah Khidive dipecat dan digantikan oleh Hussein Kemal sebagai Sultan. Setelah perang dunia I gerakan Nasionalisme mengalami perkembangan hebat, sehingga Inggris merubah protektorat dan memproklamirkan kemerdekaan Mesir dengan Fuad sebagai rajanya pada tahun 1922. akan tetapi tentara Inggris masih berada di Mesir dengan jabatan Komisaris Tinggi. Dengan melihat fakta itu maka sebenarnya Inggris hanya bersembunyi dibalik kerajaan Mesir dan masih tetap menguasai Mesir. Selain di Mesir Nasionalisme di Afrika juga lahir di Negara Afrika lainya antara lain Maroko, Tunisia dan Libya. Adapun tujuan dari Nasionalisme tersebut pada dasarnya adalah sama yaitu untuk mendapat kemerdekaan.

  • Politik Apartheid di Afrika Selatan
Pada saat Inggris memberikan status Dominion pada Afrika Selatan terjadi kesenjangan karena yang diberikan status Dominion hanya penduduk dengan warna kulit putih, sementara penduduk dengan warna kulit gelap tetap dijajah. Padahal fakta yang terjadi saat itu adalah penduduk warna kulit putih merupakan golongan minoritas sedangkan mayoritas penduduk Agrika selatan adalah berkulit gelap. Orang kulit putih yang ada adalah orang Boer yaitu orang keturunan Belanda dan sedikit dari orang-orang Inggris. Pada pelaksananya ternyata perbedaan warna kulit menjadikan sebuah kesenjangan di Afrika Selatan. Hal ini muncul karena adanya anggapan bahwa kulit putih lebih superior daripada kulit gelap. Pemisahan penduduk berdasar warna kulit inilah yang nantinya menjadi cikal bakal lahirlah Politik Apartheid di Afrika Selatan. Pemisahan warna kulit ini sebenarnya lahir dari ketakutan orang kulit putih sebagai minoritas terhadap orang kulit gelap ( pribumi ) sebagai mayoritas. Karena disatu sisi orang kulit putih ingin tetap menguasai Afrika Selatan.

  • Gerakan Anti Apartheid
Dengan adanya Politik Apartheid di Afrika Selatan tentunya sangat menyakitkan bagi penduduk pribumi yaitu orang-orang berkulit gelap. Hal ini karena dimana-mana orang berkulit gelap selalu didiskriminasi oleh orang kulit putih. Hal itu tentunya akan menimbulkan dendam yang mendalam pada orang- orang kulit gelap. Akhirnya datang juga kesempatan untuk unjuk perasaan setelah ratusan korban jatuh dan dunia tersentuh. Harapan mulai terbuka ketika Nelson Mandela bebas dari hukuman selama 27 tahun pada 11 februari 1990. harapan semakin lebar karena pada saat itu presiden FW de Klerk membuka dialog untuk menciptakan masa depan Afrika Selatan yang demokratis tanpa diskriminasi. Tetapi ternyata harapan itu tidak dapat segera di realisasikan karena orang Afrika sendiri pada saat itu juga terpecah. Terdapat 2 organisasi yang sama-sama ingin melepaskan diri dari politik Apartheid tetapi masing- masing punya perbedaan mengenai kepemimpinan dan rencana menentukan masa depan Afrika selatan. ANC dibawah Nelson Mandela ingin Keterbukaan sementara IFP menyatakan partainya menjadi partai non rasial. Dengan adanya perbedaan prinsip tersebut juga mempersulit Afrika untuk lepas dari Politik Apartheid karena untuk bisa lepas dari Politik Apartheid penduduk Afrika  Selatan harus Bersatu.

0 komentar:

Poskan Komentar